Mengapa sistem pendingin harus disedot? Bagaimana cara vakum?

2021-07-23

Mengapa sistem pendingin menekankan vakum? Mari kita lihat komposisi udara, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini: Nitrogen membentuk 78% dari udara; Oksigen 21%; Gas lainnya menyumbang 1%. Jadi mari kita lihat, apa pengaruh komposisi gas terhadap sistem pendingin saat masuk ke sistem pendingin?

1. Pengaruh nitrogen pada sistem pendingin

Pertama-tama, nitrogen adalah gas yang tidak terkondensasi. Yang disebut gas tidak terkondensasi mengacu pada gas yang beredar dalam sistem dengan refrigeran, dan tidak mengembun dengan refrigeran, dan tidak menghasilkan efek pendinginan.

Keberadaan gas yang tidak terkondensasi sangat merugikan sistem refrigerasi, yang terutama dimanifestasikan dalam peningkatan tekanan kondensasi, suhu kondensasi, suhu buang kompresor dan konsumsi daya. Nitrogen memasuki evaporator dan tidak dapat menguap bersama refrigeran; Ini juga akan menempati area perpindahan panas evaporator, sehingga refrigeran tidak dapat sepenuhnya diuapkan, dan efisiensi pendinginan berkurang. Pada saat yang sama, karena suhu pembuangan terlalu tinggi, dapat menyebabkan karbonisasi minyak pelumas, mempengaruhi efek pelumasan, dan membakar motor kompresor pendingin dalam kasus-kasus serius.



2. pengaruh oksigen pada sistem refrigerasi

Oksigen dan nitrogen juga merupakan gas yang tidak dapat terkondensasi. Kami telah menganalisis bahaya gas yang tidak dapat dikondensasi di atas, dan kami tidak akan mengulanginya di sini. Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa dibandingkan dengan nitrogen, oksigen memiliki bahaya ini ketika masuk ke sistem pendingin:

1. Oksigen di udara akan bereaksi dengan minyak beku dalam sistem pendingin untuk menghasilkan bahan organik, dan akhirnya membentuk kotoran yang masuk ke sistem pendingin, mengakibatkan penyumbatan kotor dan konsekuensi merugikan lainnya.

2, oksigen dan refrigeran, uap air dan lainnya mudah untuk menghasilkan pembentukan asam reaksi kimia, oksidasi minyak beku, asam ini akan merusak komponen sistem pendingin, merusak lapisan isolasi motor; Dan produk asam ini tetap berada di sistem pendingin, awalnya tidak ada masalah, lama kelamaan menyebabkan kerusakan kompresor. Berikut adalah ilustrasi yang bagus tentang masalah ini.



3. dampak gas lain (uap air) pada sistem refrigerasi

Uap air mempengaruhi operasi normal sistem refrigerasi. Kelarutan cairan freon paling kecil dan menurun seiring dengan penurunan suhu.

Efek yang paling intuitif dari uap pada sistem pendingin adalah tiga berikut.

1. Ada air di sistem pendingin. Efek pertama adalah struktur throttle.

2, uap air pipa korosi ke dalam sistem pendingin, kadar air dari sistem meningkat, menyebabkan korosi dan penyumbatan pipa dan peralatan.

3, menghasilkan endapan lumpur. Dalam proses kompresi kompresor, uap air memenuhi suhu tinggi dan minyak beku, refrigeran, bahan organik, dll., Menghasilkan serangkaian reaksi kimia, yang mengakibatkan kerusakan belitan motor, korosi logam, dan pembentukan endapan lumpur.

Singkatnya, untuk memastikan efek peralatan pendingin dan memperpanjang umur peralatan pendingin, perlu untuk memastikan bahwa tidak ada gas yang tidak terkondensasi dalam pendinginan, dan sistem pendingin harus divakum.


4. metode operasi vakum sistem pendingin

Di sini kita berbicara tentang metode dan proses penyedotan, karena hanya ada bahan penyedot debu AC rumah tangga, jadi peralatan penyedot debu berikut adalah AC rumah tangga sebagai contoh, pada kenyataannya, operasi penyedotan peralatan pendingin lainnya serupa, prinsipnya adalah sama.

1. Sebelum pengoperasian, periksa apakah bantalan sealant pompa vakum tidak rusak dan pengukur tekanan pengukur vakum adalah nol. Tabung fluoridasi, pengukur vakum, dan pompa vakum digabungkan bersama.

2. Lepaskan mur pada port fluoridasi dari katup, dan kencangkan pipa fluoridasi ke port fluoridasi. Buka meteran vakum dan kemudian hidupkan sakelar daya pompa vakum untuk mulai menyedot debu. Vakum sistem normal harus di bawah -756mmHg. Waktu penyedotan tergantung pada ukuran sistem pendingin dan pompa vakum.

3. setelah operasi evakuasi selesai, lepaskan tabung fluoride dan pengukur vakum dengan cepat, lalu buka katup sepenuhnya.