Apa saja faktor yang mempengaruhi tekanan sistem refrigerasi?

2021-07-23

1. Faktor tekanan hisap rendah:

Tekanan hisap lebih rendah dari biasanya karena kapasitas pendinginan yang tidak mencukupi, beban dingin yang rendah, pembukaan katup ekspansi yang rendah, tekanan kondensasi yang rendah (dengan sistem kapiler), dan penyumbatan filter.

Faktor tekanan hisap tinggi:

Tekanan hisap lebih tinggi dari nilai normal karena refrigeran berlebihan, beban pendinginan besar, bukaan katup ekspansi besar, tekanan kondensasi tinggi (sistem kapiler), dan efisiensi kompresor yang buruk.

2, tekanan buang, tekanan buang faktor tinggi:

Ketika tekanan buang lebih tinggi dari nilai normal, umumnya ada aliran kecil media pendingin atau suhu tinggi media pendingin, terlalu banyak pengisian refrigeran, beban pendinginan besar dan tingkat pembukaan katup ekspansi.

Ini menyebabkan laju aliran sirkulasi sistem meningkat dan beban panas kondensasi meningkat. Karena panas tidak dapat dihilangkan dalam waktu, suhu kondensasi naik, dan tekanan gas buang (kondensasi) naik dapat dideteksi. Dalam kasus aliran rendah media pendingin atau suhu tinggi media pendingin, efisiensi pendinginan kondensor menurun dan suhu kondensasi naik.

Dalam kasus aliran rendah media pendingin atau suhu tinggi media pendingin, efisiensi pendinginan kondensor menurun dan suhu kondensasi naik. Alasan untuk pengisian refrigeran yang berlebihan adalah bahwa cairan refrigeran yang berlebih menempati bagian dari pipa kondensat, yang mengurangi area kondensasi dan menyebabkan suhu kondensasi naik.

Faktor tekanan buang rendah:

Tekanan buang lebih rendah dari nilai normal, karena efisiensi kompresor yang rendah, dosis pendinginan yang tidak mencukupi, beban pendinginan kecil, pembukaan katup ekspansi kecil, filter tidak mulus, termasuk layar filter katup ekspansi dan suhu rendah media pendingin.

Faktor-faktor di atas akan mengurangi aliran pendinginan dan beban kondensasi sistem, yang mengakibatkan penurunan suhu kondensasi.

Dari tekanan inspirasi yang disebutkan di atas dan perubahan tekanan buang, mereka memiliki hubungan yang erat. Dalam keadaan normal, tekanan hisap meningkat, tekanan buang juga meningkat; Tekanan hisap turun dan tekanan buang turun sesuai dengan itu. Tekanan pelepasan umum juga dapat diperkirakan dari perubahan pengukur hisap.